VM-tipset Fredag 25 November » Analys & Suggestions

VM-Tipset Tips » Måndag 21 november » Förslag, Analys & Resultat

Saatnya putaran kedua tip Piala Dunia – 13 pertandingan dari babak penyisihan grup kedua mengisi voucher. Untuk bagian saya sendiri, ada 10 benar (216 baris) pada tip Piala Dunia pertama di mana Argentina, Denmark dan Uruguay gagal. Di bawah ini, saya membagikan pemikiran dan gerakan permainan utama saya untuk babak baru. Sebagai pelengkap, ada jackpot sebesar 5 juta!

💰 Financial institution! – Jepang

Kosta Rika adalah underdog yang kuat sebelum turnamen dan setelah 0-7 melawan Spanyol di pemutaran perdana, sangat sedikit yang bisa dikatakan untuk Celso Borges & Co untuk mendapatkan beberapa poin. Dengan rye di belakang saya, saya pikir Jepang akan mengambil langkah besar menuju babak 16 besar. Yang stabil!

💣 Bang! – Maroko

Belgia memiliki masalah besar melawan Kanada dan di atas kertas Maroko adalah lawan yang lebih tangguh. Orang Afrika Utara berdiri dengan sangat baik melawan Kroasia (0-0) dan di sini saya tidak akan terkejut jika favorit jatuh. X2 membersihkan meriam!

1. Inggris – AS 1X

Ada perpaduan kelas yang nyata dalam pemutaran perdana Inggris, yang berakhir dengan kekalahan 6-2 melawan Iran. Melihat gambaran pertandingan dan jumlah peluang gol yang tercipta, sama sekali tidak ada hasil yang berlebih. Mungkin itu bukan ukuran nilai lebih lanjut, karena itu, Inggris masih menjadi salah satu negara yang tampil terbaik di pemutaran perdana. AS tentu saja tertinggal dari tim nasional bertabur bintang Gareth Southgate. Namun, Yankees memiliki generasi yang menarik dan awal pertandingan melawan Wales (1-1) sangat bagus. Ketika seseorang dicoret dengan jelas, salib yang memekik dianggap sejak awal.

2. Tunisia – Australia 1

Tunisia tampil gemilang di laga pembuka melawan Denmark yang berakhir tanpa gol. Orang Afrika Utara bermain dengan banyak energi dan selama 90 menit sama bagusnya dengan orang Denmark. Jika Tunisia ingin lolos dari grup, itu akan membutuhkan tiga poin melawan Australia, sesuatu yang harus bisa diselesaikan oleh tim nasional Jalel Kadri. The “Socceroos” memiliki edisi terbatas, berdiri untuk pertandingan kualifikasi yang lemah dan benar-benar dibantai oleh Prancis (1-4) di babak pertama. Jika seseorang tetap di bawah 50 prol, itu adalah paku yang lumayan dalam buku saya.

3. Polandia – Arab Saudi 1X2

Arab Saudi yang terkoordinasi dan bekerja keras bertanggung jawab atas putaran pembuka ketika mereka mencetak tiga poin melawan Argentina (2-1). Pelatih berpengalaman Hervé Renard memilih untuk berdiri tegak dengan lini belakangnya dan menjaga tim tetap ketat, yang gagal dieksploitasi oleh Argentina yang berada dalam posisi offside. Saudi sekarang memiliki peluang bagus untuk maju dari grup. Generasi emas Polandia belum berhasil di kejuaraan mana pun dan kegagalan penalti Lewandowski di laga pembuka melawan Meksiko (0-0) terasa signifikan. Di sekitar angka 60, Polandia benar-benar dalam bahaya sebagai favorit. Garmen dipersilakan dari awal.

4. Prancis – Denmark 1

Persiapan Prancis menuju kejuaraan ditandai dengan banyak absen. Baik Kanté, Benzema, maupun Pogba tidak ada di Piala Dunia, meskipun demikian, juara bertahan harus dilihat sebagai salah satu favorit utama di turnamen tersebut. Rabiot, Giroud dan Mbappé melakukan playhouse dengan Australia (4-1) di pemutaran perdana. Denmark sama sekali tidak memenuhi harapan melawan Tunisia, yang berakhir tanpa gol. Meskipun manajemen Kasper Hjulmand berhasil mengalahkan Prancis baik di kandang maupun tandang di Nations League, saya tetap mempertahankan Les Bleus sebagai favorit yang cukup jelas. Satu bertindak sebagai jalan keluar.

5. Argentina – Meksiko 1X2

Sudah di babak kedua, Messi & Co memiliki pisau di leher mereka. Seperti disebutkan sebelumnya, Argentina menghadapi pergolakan serius melawan Arab Saudi, di mana Amerika Selatan tampak lumpuh complete. Sebelum cod melawan Saudi, Argentina tidak terkalahkan dalam 36(!) pertandingan langsung. Meksiko yang lebih santai dan harmonis, yang merupakan tim yang lebih baik melawan Polandia (0-0), saya menolak untuk mengabaikan persentase yang rendah. Orang-orang Meksiko telah maju dari grup dalam tujuh (!) Kejuaraan dunia berturut-turut dan di sini rasanya seperti diberikan untuk mendapatkan runner-up sekitar 10 poin sejak awal. Penjaga.

6. Jepang – Kosta Rika 1

Seperti yang diperkirakan, Kosta Rika yang sudah tua harus menaiki banana boat Spanyol di pemutaran perdana. Itu cod dengan complete 0-7. Joel Campbell & Co hampir tidak diizinkan untuk meminjam bola dan terdaftar dengan 0,00 di xG. Saya juga berharap akan sulit melawan Jepang yang licik yang berhasil membalikkan keadaan melawan Jerman (2-1). Di babak kedua melawan Jerman, “Samurai” menggantikan kenalan Liga Premier seperti Tomiyasu, Mitoma dan Minamino dan rasanya trio itu akan mulai di sini. Kemungkinan salah satu yang dipaku meski persentasenya tinggi.

7. Belgia – Maroko X2

Kemenangan 1-0 Belgia melawan Kanada adalah mencuri putaran. “The Crimson Devils” terlihat benar-benar kalah dan menjadi tim yang lebih buruk sepanjang pertandingan. Orang Kanada menciptakan lebih banyak dan, menurut Jonas Eriksson, seharusnya mendapat setidaknya tiga (!) penalti. Sebagian besar generasi emas Belgia telah melewati tanggal terbaik mereka sebelum dan di sini saya sama sekali tidak percaya bahwa orang Eropa dilukis sebagai favorit besar. Maroko memiliki tim nasional bertabur bintang dan sama baiknya dengan Kroasia (0-0) di babak pertama. X2 adalah output yang jelas pada persentase yang berlaku.

8. Kroasia – Kanada 1X2

Kanada melakukan upaya heroik melawan Belgia di mana mereka pantas mendapatkan setidaknya pin. Orang Amerika Utara memenangkan xG dengan kekalahan 3,15 hingga 1,31, selain itu orang Kanada dirampok dengan dua penalti. Melawan Kroasia yang mahir menguasai bola, dengan Brozovic, Kovacic, dan Modric di tengah, saya pikir Kanada akan mengalami kesulitan. Namun, peraih medali perak tahun 2018 bertanggung jawab atas upaya yang cukup mulus melawan Maroko (0-0) dan di sini yang pertama terlalu sulit untuk ditunggalkan. Oleh karena itu, ini disimpan sejak awal.

9. Spanyol – Jerman 1

Sama seperti Argentina, Jerman sudah tertusuk pisau di babak kedua. Mengingat kekalahan melawan Jepang, Die Mannschaft sedikit banyak dicambuk untuk mengalahkan Spanyol, Spanyol yang membantai Jerman di Nations League 2020 dengan kekalahan telak 6-0. Dari segi permainan, geng Hansi Flick melakukan upaya yang baik melawan Jepang, tetapi orang Jerman yang tidak efektif dihukum sangat berat. Spanyol memiliki permainan yang tidak mengejutkan melawan Kosta Rika (7-0), tetapi di sini tentu saja gambaran pertandingan akan berbeda. Saya menyimpan spanjack sebagai favorit tetapi pada sistem yang lebih besar saya lebih suka memiliki penjaga, pertama dan terutama yang kedua.

10. Kamerun – Serbia 2

Kamerun kalah di babak pertama melawan Swiss. Orang Afrika memulai pertandingan dengan gaya tetapi setelah Swiss mencetak skor 1-0 tidak pernah ada pembicaraan tentang masalah tersebut. In-form Choupo-Moting adalah ancaman konstan tetapi secara keseluruhan permainan ofensif terasa sangat keren. Serbia memarkir bus tanpa hasil dalam pertandingan pembuka melawan Brasil, yang berakhir 0-2. Sekarang Kamerun berada di sisi lain, saya berharap Milinkovic-Savic dan Tadic akan lebih menguasai permainan. Anak laki-laki dari Balkan telah membuat hasil yang sangat bagus dalam setahun terakhir dan di sini rasanya seperti diberikan kesempatan untuk duduk di perahu Serbia. Bagus kedua.

11. Korea Selatan – Ghana 1X

Korea Selatan memiliki pembuka yang dieksekusi dengan baik melawan Uruguay (0-0) di mana famous person Heung Min-Son bermain setelah banyak bolak-balik. Orang-orang Asia bertahan dengan upaya pertahanan yang sangat kuat dan tidak benar-benar kebobolan satu tembakan pun ke gawang. Melawan Ghana, Son & Co akan lebih ofensif dan di sini saya pikir Korea Selatan harus dianggap sebagai favorit. Orang Afrika memiliki skuad yang tidak berpengalaman dan merupakan negara dengan peringkat terendah di kejuaraan. Terlepas dari kenyataan bahwa penampilan melawan Portugal (2-3) menjanjikan, saya menyerang dari kiri.

12. Brasil – Swiss 1

Di babak pertama, Brasil menunjukkan mengapa mereka difavoritkan untuk merebut emas Piala Dunia. Terlepas dari kenyataan bahwa di atas kertas Serbia yang kuat berada di sisi lain, “Seleção” mendominasi dari awal hingga akhir. Namun, kemenangan tersebut meninggalkan rasa pahit karena Neymar mengalami cedera – tidak jelas seberapa seriusnya. Di babak kedua, lawan serupa dari Eropa menanti dalam bentuk Swiss. Swiss tidak memiliki tim nasional bertabur bintang seperti Serbia, namun geng Murat Yakin sangat sulit untuk dihancurkan. Selama Liga Bangsa-Bangsa, negara-negara seperti Spanyol dan Portugal dikalahkan, yang menunjukkan banyak hal. Saat yang satu disilangkan ke bulan, setidaknya saya ingin mendapatkan salib mainan di selembar kertas yang lebih besar.

13. Portugal – Uruguay 1

Portugal mencetak tiga gol dan mengambil tiga poin melawan Ghana, tanpa banyak tampil mengesankan. Serangan dengan Leao, Fernandes, Bernardo dan Ronaldo terlihat sangat tajam, tetapi dilihat selama 90 menit itu bukanlah performa terbaik. Dengan demikian, anak buah Fernando Santos masuk sebagai favorit yang cukup jelas di babak kedua. Di atas kertas, Uruguay memiliki tim nasional yang kuat, tetapi terlihat sangat tidak seimbang melawan Korea Selatan (0-0) di mana Amerika Selatan tidak mendapatkan satupun tembakan tepat sasaran. Meskipun persentasenya relatif tinggi, seseorang merasa seperti hasil tertentu.

216 pembalap

1. Inggris – AS 1X

2. Tunisia – Australia 1

3. Polandia – Arab Saudi 1X2

4. Prancis – Denmark 1

5. Argentina – Meksiko 1X2

6. Jepang – Kosta Rika 1

7. Belgia – Maroko X2

8. Kroasia – Kanada 1X2

9. Spanyol – Jerman 1

10. Kamerun – Serbia 2

11. Korea Selatan – Ghana 1X

12. Brasil – Swiss 1

13. Portugal – Uruguay 1

1296 pembalap

1. Inggris – AS 1X

2. Tunisia – Australia 1

3. Polandia – Arab Saudi 1X2

4. Prancis – Denmark 1

5. Argentina – Meksiko 1X2

6. Jepang – Kosta Rika 1

7. Belgia – Maroko X2

8. Kroasia – Kanada 1X2

9. Spanyol – Jerman 12

10. Kamerun – Serbia 2

11. Korea Selatan – Ghana 1X2

12. Brasil – Swiss 1X

13. Portugal – Uruguay 1

Author: Carl Morris